Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia

Dibaca 2 orang
Font Size :
Table of Content
Overgeared Bahasa Indonesia

Chapter 215

Snow Bear Translation

Reidan berjarak tiga atau empat hari berjalan kaki dari Patrian. Namun, kelompok Grid bertemu monster sepanjang waktu. Mereka tidak menghindarinya, jadi perjalanan mereka tertunda beberapa kali.

“Exp itu sangat bagus.”

Sudah enam hari sejak meninggalkan Patrian.

Sementara itu, Grid memburu monster terkuat di barat dan mencapai level 273. Selain itu, bar exp-nya berada di 60%. Itu adalah kecepatan leveling yang menakjubkan yang tidak bisa diimpikan player, karena dia naik level setiap dua hari.

Grid tidak mengetahui hal ini, tetapi bahkan Kraugel tidak dapat naik level secepat Grid saat ini ketika dia level 270.

‘Aku akan menjadi level 275 pada saat aku mencapai Reidan,’ Grid dengan penuh semangat berpikir pada dirinya sendiri. Bahkan para top ranker pun akan kesulitan berburu monster barat ini, jadi dia bangga dengan item dan skillnya.

‘Game ini benar-benar tentang item. Kontrol? Itu adalah sesuatu yang hanya dikhawatirkan oleh para pecundang yang tidak memiliki item bagus. Puhahat! ‘

Pertama, kontrol adalah cara yang digunakan oleh yang lemah untuk mencoba dan menang melawan yang kuat. Dia tidak perlu kontrol jika dia memiliki kekuatan luar biasa. Grid memiliki pola pikir yang sempit sejak keberhasilannya dalam raid Malacus. Dia tidak ragu bahwa item adalah yang terbaik.

Tapi keyakinan kuat Grid akan terguncang.


“Hah hah … Wow, ini benar-benar kotor. Cacing raksasa sebelumnya hanya latihan. ”

Grid kelelahan saat dia berjalan melalui padang pasir yang luas menuju Reidan. Berkat resistensi pasifnya, ia tidak terkena stroke panas. Namun, panasnya cukup untuk membuat staminanya turun lebih cepat dari biasanya. Selain itu, dia tidak bisa beradaptasi dengan medan gurun.

Di sisi lain, monster terus menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Empat basilisk, monster yang diperlakukan sebagai monster tingkat bos di utara, muncul di depan Grid. Grid berhasil melepaskan segala macam skill melawan basilisk, tetapi ia dijepit oleh monster dan menghadapi krisis.

“Ah, sungguh! Biarkan aku istirahat!”

Dia sudah kehabisan akal. Kontrolnya tidak matang sehingga dia terus-menerus membiarkan monster untuk menyerangnya, jadi bahkan armor terbaik tidak bisa bertahan dan dia kehilangan HP. Dalam situasi itu, tidak akan aneh jika pasifnya yang tak terkalahkan diaktifkan.

‘Bahkan pasukan golem Braham tidak akan bisa mengerahkan banyak kekuatan melawan monster di sini.’

Monster barat itu kuat dan banyak. Itu adalah alasan mengapa kerajaan memilih untuk membiarkan cacing raksasa menyebar bukannya menundukkan mereka.

‘Tidak mungkin bagi kerajaan untuk mengelola barat dengan benar. Jadi raja mengirimku ke sini. ‘

Itu tebakan yang benar. Raja Wiesbaden berharap agar Grid membersihkan wilayah barat yang menjadi tandus karena monster-monster perkasa, memberinya Reidan. Itu menunjukkan kepercayaan mutlak pada Grid. Namun, Grid mengira dia digunakan oleh raja dan tidak bisa tidak mengutuk.

Kiyaaaaak!

Ketika Grid mengutuk raja, katak padang pasir besar menjulurkan lidahnya, lendir lengket keluar dari mulutnya dan menutupi tubuh Grid. Lendir ini adalah sejenis racun yang melumpuhkan target dalam sekejap. Namun…

[Kamu telah menolak.]

Grid menolak dan melawan. +9 Kegagalan melewati perut gemuk katak. Namun, monster barat tidaklah lemah untuk mati karena salah satu pukulan Grid. Kodok itu menggerakkan lidahnya seperti cambuk untuk serangan balik.

‘Sialan!’

Reaksi Grid sudah terlambat saat dia dimakamkan jauh di dalam perut katak. Ku Tang Tang Tang Tang!

Grid lebih kuat dari baja dan penuh ketahanan, tetapi kepalanya dipukul dan jatuh. Monster lain mengerumuni tubuhnya yang jatuh.

“Kuak …! Waktu cooldown Transcend dan Transcended Link belum berakhir! ” Grid cenderung bergantung pada skill karena ia tidak memiliki kendali, tetapi ada kelemahan fatal. Jika skill tidak tersedia karena waktu cooldown, dia menjadi lemah. “Piaro! Bantu aku … Eh? ”

Pada akhirnya, Grid mencoba mengandalkan Piaro. Namun, dia terkejut. Itu karena Bland mulai bergerak. Grid tidak memperhatikan selama enam hari terakhir, tapi Bland menjadi sangat kuat selama periode singkat itu.

‘Apa tiba-tiba ini?’

Ini adalah orang yang berjuang melawan goblin bertanduk level 280 enam hari yang lalu. Tapi sekarang dia bertarung satu lawan satu dengan monster barat yang setidaknya 50 level lebih tinggi darinya, jadi dia benar-benar berkembang.

‘Tentunya, itu bukan bug … ‘

Apa rahasia di balik pertumbuhan mendadak ini? Grid mempertanyakan ketika dia bergerak ke belakang setelah Bland menarik aggro. Kemudian dia melengkapi Great Lord’s Sword dan memeriksa Bland.

Nama: Bland

Umur: 25 Jenis Kelamin: Laki-laki

Profesi : Magic Swordsman

Title : Putra Penyihir Besar

Dia mewarisi bakat sihir ayahnya, Earl Ashur. Menerima bonus untuk kecepatan casting sihirnya dan kecepatan regenerasi mana. Setiap kali levelnya meningkat, intelligence-nya akan meningkat secara signifikan.

Title : Murid Marquis Steim

Dia pernah belajar teknik pedang dari Marquis Steim, seorang ahli pedang dari utara. Ketika senjata tipe pedang dilengkapi, kekuatan serangan akan meningkat sebesar 20% dan kecepatan serangan sebesar 10%.

Level: 255

Strength: 1.331 / 1.990 Stamina: 420 / 1.030

Agility: 519 / 1.401 Intelligence: 2.540 / 4.550

Charm: 212/800

Skill : Northern Swordsmanship (B), Spell Casting Acceleration (S), Magic Power Concentration (S), 9 mantra kelas C, 5 mantra kelas B, 2 mantra kelas A.

  • Klik pada detail untuk memeriksa mantra yang telah diperoleh target saat ini.

Bland. Di masa kecil dan remajanya, ia belajar sihir di bawah ayahnya dan teknik pedang di bawah Marquis Steim. Dia mengikuti kursus elit yang khas, dan seorang jenius muda yang dianggap sebagai landasan Eternal Kingdom di masa depan.

‘Tidak ada yang istimewa?’

Grid telah mengamati detail Bland tak lama setelah mendapatkannya sebagai sandera. Perbedaan antara dulu dan sekarang hanya lima level, dan sedikit peningkatan dalam statistik.

‘Lalu mengapa dia menjadi jauh lebih kuat?’

Grid ingin tahu.

“Itu dia. Kau mengerti dengan benar. Kau seharusnya tidak bermain-main ketika memegang pedang di tanganmu. Daripada menghindari serangan musuh, lebih baik membidik pertahanan atau menyerang balik. Bahkan jika lawanmu lebih kuat darimu, mereka akan lebih mudah dikalahkan jika kau terus menggerakkan pedangmu. ”

Piaro sedang berbicara dengan Bland. Kemudian Grid sadar.

‘Ini berkat ajaran Piaro!’

Dia mungkin seorang pendekar pedang yang hebat, tetapi mungkinkah seseorang tumbuh begitu cepat hanya dari nasihatnya? Grid mulai mengamati Piaro dan Bland. Tidak seperti sebelumnya, dia tidak pergi sendirian dan berburu monster di dekat mereka.

“Kau terlalu terikat dengan menjadi magic swordsman. Casting sihir dan teknik pedang tidak bisa dilakukan pada saat yang bersamaan, sehingga celah akan terjadi. Namun, ini tidak berarti kau harus membuang sihir. Kau memiliki lebih banyak bakat dalam sihir daripada di pedang, jadi jika kau menghadapi musuh yang lebih kuat, kau harus berkonsentrasi pada sihirmu. Teknik pedangmu ideal untuk pertahanan minimal.

Piaro akan memberikan saran dan Bland akan menerapkan ajaran secara real time setiap kali monster muncul. Pertumbuhan Bland yang cepat memiliki dampak besar pada Grid. Mempelajari cara bertarung dengan benar. Dengan kata lain, kekuatan kontrol lebih dari yang ia pikir mungkin.

‘… Jika aku menggabungkan kontrol dengan item, seberapa kuat aku bisa menjadi?’

Grid akhirnya menyadari hal itu. Dia bisa memahami bahwa dia akan mencapai batasnya di masa depan jika dia hanya mengandalkan itemnya. Pada akhirnya, dia meminta pada Piaro, “Tolong ajari aku juga.”

“Bukankah kau mengatakan bahwa sebelumnya tidak perlu?”

“Awalnya, pikiran seseorang fleksibel. Sekarang aku ingin belajar darimu. ”

‘Apakah ini karena dia tidak bisa lagi duduk dan melihat Bland tumbuh sendiri? Apakah dia kehilangan kepercayaan dirinya sebagai Keturunan Pagma? ‘

Piaro dapat memahami bahwa Grid adalah orang yang tidak berprinsip. Dia adalah tipe orang yang tidak disukai Piaro. Tapi Piaro dengan mudah menerima permintaan Grid. Itu dengan harapan bahwa dia bisa meningkatkan kekuatannya dengan menaikkan Grid.

Pikiran beku Piaro yang terobsesi dengan balas dendam perlahan bangkit kembali saat dia bertemu Grid dan Bland. Itu adalah perubahan kecil tapi signifikan.

Setelah itu.

“Jangan gerakkan kepalamu. Berapa kali aku harus memberitahumu? ”

“Bukankah wajar menggelengkan kepalaku setiap kali aku bergerak? Bagaimana aku bisa mengendalikan tubuhku? ”

“Berusahalah. Berpikirlah selagi berperang. Dan jangan bergantung pada Fly. Prajurit harus terbiasa dengan berbagai medan, jadi bertarung di padang pasir akan menjadi pengalaman berharga bagimu.”

“Bagaimana aku bisa menggunakan pedangku ketika kakiku terkubur di pasir?”

“Letakkan bebanmu di ujung pedangmu, bukan kakimu.”

“Jadi, bagaimana aku melakukan itu?”

“… Berapa kali aku harus menjelaskan bahwa kau harus menggerakkan ototmu dengan baik?”

“Tidak, bagaimana aku menggerakkan ototku?”

“…”

Alasan mengapa Bland dapat tumbuh dengan cepat adalah karena ia jenius. Guru terbaik dan murid terbaik bertemu, sehingga sinergi meledak. Tapi Grid adalah orang yang bodoh. Bahkan tidak mudah bagi seorang pendekar pedang untuk mengajarinya.

Piaro menderita ketika dia mengajari Grid, yang tidak memiliki pemahaman dan lambat untuk belajar. Dia mulai merasakan sakit.

“Kupikir dia orang yang pintar, tapi bukan itu …”

Bagaimana orang bodoh bisa mendapatkan kekuatan dan warisan Pagma? Piaro bertanya-tanya. Dia sejujurnya ingin menyerah pada pengajaran Grid. Namun, dia tidak bisa mengambil kembali kata-katanya sehingga dia terus mengajari Grid.

Grid menggerutu bahwa itu sulit dan rumit, tetapi dia melakukan yang terbaik untuk mengikuti ajaran. Grid mengulangi ini dalam tiga hari sebelum tiba di Reidan dan akhirnya membaik.

“Dia agak biasa sekarang.”

Grid mampu membangun keterampilan dasar seorang pendekar pedang. Ini adalah batas kapasitasnya dan kemampuan mengajar pendekar pedang.

‘Kurasa tidak mungkin bagi Grid tumbuh melebihi ini.’

Piaro kewalahan dengan rasa kekalahan. Kemudian kelompok Grid tiba di Reidan.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia, web novel Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia, light novel Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia, novel Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia, baca Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia , Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia manga, Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia online, Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia bab, Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia chapter, Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia high quality, Overgeared Chapter 215 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded